Banjir Ancam Jakarta Hingga Februari

FOKUSMANADO.COM / Banjir Bundaran HI

JAKARTA – FOKUSMANADO.COM, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan, banjir masih akan mengancam wilayah Jakarta dan sekitarnya hingga Februari karena curah hujan diperkirakan masih tinggi hingga bulan tersebut.

“Data rata-rata bulanan banjir menunjukkan puncak curah hujan di Jakarta terjadi pada bulan Januari hingga Februari dengan intensitas maksimal mencapai lebih dari 400mm. Oleh karena itu ancaman banjir masih terjadi hingga bulan Februari,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam jumpa pers di Jakarta.

BNPB bekerja sama dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika untuk memantau awan dan prediksi curah hujan di Ibu Kota.

Menurut Sutopo, banjir yang terjadi di Jakarta pada Kamis (17/1) disebabkan oleh intensitas curah hujan yang tinggi di wilayah Ibu Kota dan bukan disebabkan karena banjir kiriman dari daerah hulu.

Pada Kamis, curah hujan di sejumlah wilayah Jakarta seperti Kedoya mencapai 125mm, Tanjung Priok mencapai 95mm, Cengkareng mencapai 103mm sementara daerah lain kurang dari 100mm.

Sementara itu, hujan lokal pada Kamis membuat ketinggian air di Manggarai mencapai 920cm. Sedangkan tinggi muka air Sungai Ciliwung di Depok hanya mencapai sekitar dua meter (siaga III) sementara di Katulampa sekitar 97cm (Siaga III).

BNPB memperkirakan hujan lebat masih akan mengguyur Jakarta hingga Sabtu (19/1) namun mereda pada Minggu dan Senin.

Akan tetapi, hujan lebat kembali diprediksi akan mengguyur Jakarta mulai dari Selasa pekan depan.
Banjir pada Kamis menggenangi wilayah sekitar 41km persegi atau delapan persen dari luas Jakarta.
Sejumlah 97,608 Kepala Keluarga atau 248.846 jiwa di 910 RT dan 337 RW dari 74 Kelurahan dan 31 Kecamatan di Jakarta terkena dampak banjir.

Sementara 11 orang dinyatakan meninggal karena banjir pada Kamis.
BNPB belum bisa memperkirakan jumlah kerugian karena banjir tersebut, “Saat ini fokus kami adalah jangan sampai korban bertambah,” kata Sutopo.

Sebagai perbandingan, banjir di Jakarta pada 2007 menyebabkan 231,8km persegi wilayah jakarta terendam, 80 orang meninggal, dan 320,000 warga mengungsi. Total kerugian pada banjir 2007 tersebut mencapai Rp4,3 triliun.(anc)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s